Scrool Untuk Membaca
banner 325x300
banner 970x250
Parlementaria

DPRD dan Pemkab Karawang Gelar Rapat Ekpose Soal Ruislagh

0
×

DPRD dan Pemkab Karawang Gelar Rapat Ekpose Soal Ruislagh

Sebarkan artikel ini
H. Budianto, SH Ketua DPRD karawang@2023SINFONEWS.com
H. Budianto, SH Ketua DPRD karawang@2023SINFONEWS.com
banner 325x300

Pewarta : REDAKSI | Editor : RYAN S KAHMAN

“Kalau nilainya memang tertera segitu cuma kan ada pengurangan beberapa titik. Nah, titik-titiknya dimana saja itukan saya lupa judulnya. Karena saya gak kebagian kertasnya (dokumen ekspose),” jelas Budianto.

banner 325x300

KARAWANG | PEMERINTAH Kabupaten (Pemkab) Karawang dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Karawang menggelar rapat ekspose tukar menukar (ruislag) tanah milik Pemkab Karawang. Yakni, dimana ada tanah milik Pemkab Karawang seluas kurang lebih 5000 meter, yang dipergunakan oleh PT. Jakarta Inti Land untuk membangun Mal Ramayana.

Tukar Guling atau Ruislag diatur berdasarkan Permendagri No. 19 tahun 2016 tentang Pedoman Pengelolaan Barang Milik Negara, dan Berdasarkan PP No. 28 tahun 2020 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah, dimana dalam proses Ruislag harus melalui persetujuan DPRD.

Ekspose dilakukan di Ruang Rapat Paripurna DPRD, di Gedung DPRD Kabupaten Karawang, Kamis 31 September 2023, dengan dihadiri Ketua dan Wakil Pimpinan Dewan, Ketua Komisi dan Fraksi. Konsultan Jasa Penilai Publik (KJPP) juga Tim Panitia Ruislag Pemkab Karawang yang diketuai Sekretaris Daerah Kabupaten Karawang dan Sekretaris BPKAD Kabupaten Karawang.

Berdasarkan sejumlah informasi, ekspose yang digelar menghasilkan perdebatan yang cukup alot. Pasalnya, beberapa pimpinan fraksi maupun komisi dikabarkan belum mau menyetujui proses ruislag tersebut.

Sehingga diputuskan agar rapat ekspose diagendakan kembali dan panitia lelang harus hadir dengan membawa kelengkapan dokumen yang dibutuhkan (dokumen pembelian lahan).

Bahkan saking alotnya rapat tersebut, dari empat titik lokasi lahan yang rencananya akan diruislag dengan PT. Jakarta Inti Land, salah satunya harus dibatalkan oleh Panitia Ruislagh, yaitu lahan di Desa Mekarbuana Kecamatan Tegalwaru.

Diketahui, BPKAD Kabupaten Karawang merilis ada empat titik lokasi yang menjadi rencana tanah pengganti yang akan ditukar guling dengan PT. Jakarta Inti Land, di antaranya yaitu, :

  1. Jalan Jend. Ahmad Yani No. 40 Kel. Karangpawitan Kec. Karawang Barat untuk perluasan gedung kantor Inspektorat.
  • Perluasan gedung Pemda II , dasarnya Siteplan kawasan perkantoran Pemda II, beralamat di Kampung Lubangsari Kelurahan Karawang Wetan Kec. Karawang Timur. Dengan 12 bukti kepemilikan bidang tanah.
  • Jalan Kawasan Emerald Neopolis Kp. Cidomba/ Sukajaya 1 Desa Pinayungan Kecamatan Telukjambe Timur
  • Pembebasan akses Jalan Curug Bandung- Curug Cigentis, Rencana Induk Kepariwisataan, Desa Mekarbuana Kecamatan Tegalwaru.

Ditemui usai Rapat, Ketua DPRD Kabupaten Karawang, Budianto membenarkan dari hasil rapat ekspose hari ini, Kamis (31/09/2023), diputuskan bahwa DPRD dengan Pemkab Karawang akan kembali menggelar rapat lanjutan.

Alasannya, lanjut Budianto, karena tidak hadirnya pihak -pihak terkait, salah satunya PT. Jakarta Inti Land.

“Kita akan adakan rapat lanjutan, karena memang ada beberapa yang berkompenten tidak hadir maka kita akan jadwal ulang,” ujarnya.

Budianto juga membenarkan jika total Nilai Ruislag atau tukar guling tanah antara Pemkab Karawang dengan pihak PT. Jakarta Inti Land senilai hampir Rp64 miliar.

“Kalau nilainya memang tertera segitu cuma kan ada pengurangan beberapa titik. Nah, titik-titiknya dimana saja itukan saya lupa judulnya. Karena saya gak kebagian kertasnya (dokumen ekspose),” jelas Budianto.

Diungkapkannya, proses Ruislag atau Tukar Guling Pemkab Karawang dengan Jakarta Inti Land baru masuk tahap pengkajian dan belum ada transaksi pembayaran secara sah.

“Inikan baru masuk tahap kajian kok, kita kan baru tahu kajian ini. Dan belum terjadi transaksi pembayaran secara sah dari hasil audit KJPP, itu disampaikan tim panitia ruislag kepada kami. Oleh karenanya, kita jadwal ulang untuk rapat kembali untuk mengetahui lebih jelas dari pihak yang lebih berkompenten,” pungkasnya. ***

Print Friendly, PDF & Email
banner 325x300
banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *